NATO Bakal Cap China Sebagai Ancaman?


Para pemimpin NATO diperkirakan akan mencap China sebagai risiko keamanan bagi aliansi Barat ketika mereka bertemu pada Senin, 14 Juni 2021, sehari setelah negara-negara kaya G7 mengeluarkan pernyataan tentang hak asasi manusia di China dan Taiwan yang menurut Beijing telah memfitnah reputasinya.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg menggambarkan pertemuan puncak itu, yang akan dihadiri Presiden AS Joe Biden untuk pertama kalinya, sebagai "momen penting".

Anggota bertujuan untuk menunjukkan bahwa aliansi pertahanan berusia tujuh dekade tetap menjadi dukungan utama bagi upaya AS untuk menegakkan perdamaian dan demokrasi di seluruh dunia, termasuk melawan China dan kebangkitan militernya yang cepat.

"Kami tahu bahwa China tidak memiliki nilai-nilai yang sama dengan kami ... kami perlu merespons bersama sebagai aliansi," kata Stoltenberg saat tiba untuk KTT satu hari di Brussels.

"China semakin dekat dengan kami. Kami melihat mereka di ruang siber, kami melihat China di Afrika, tetapi kami juga melihat China berinvestasi besar-besaran dalam infrastruktur penting kami sendiri," katanya, merujuk pada pelabuhan dan jaringan telekomunikasi.

Para diplomat mengatakan komunike terakhir KTT NATO tidak akan menyebut China sebagai musuh - dan Stoltenberg mengatakan China bukan musuh - tetapi akan menunjukkan keprihatinan, menyebutnya sebagai tantangan "sistemik" untuk keamanan Atlantik karena bergabung dengan Rusia dengan latihan militer, meluncurkan serangan dunia maya dan dengan cepat membangun angkatan lautnya.

Pertemuan negara-negara G7 di Inggris selama akhir pekan memarahi China atas hak asasi manusia di wilayah Xinjiang, menyerukan Hong Kong untuk menjaga otonomi tingkat tinggi dan menuntut penyelidikan penuh dan menyeluruh tentang asal-usul virus corona di China.

Kedutaan Besar China di London mengatakan dengan tegas menentang penyebutan Xinjiang, Hong Kong dan Taiwan, yang dikatakannya memutarbalikkan fakta dan mengungkap “niat jahat dari beberapa negara seperti Amerika Serikat.”

"Reputasi China tidak boleh difitnah," kata kedutaan, Senin.

Reuters

MTB
Hi, saya adalah jurnalis bisnis dan ekonomi di salah satu media nasional. Saya menulis soal kewirausahaan, finansial, saham, hukum bisnis,dan hal-hal menarik lainnya.

Tidak ada komentar

Quote

“Finally, from so little sleeping and so much reading, his brain dried up and he went completely out of his mind.” ― Miguel de Cervantes Saavedra, Don Quixote