Mengapa China Menjungkirbalikkan Industri Bimbingan Belajar Senilai US$70 miliar

SCMP
Duniatera.com - Ketika perwakilan dari beberapa raksasa bimbingan belajar sepulang sekolah dipanggil untuk pertemuan dengan Kementerian Pendidikan China pada Maret 2021, mereka diberitahu bahwa materi dan konten pengajaran mereka akan diperlakukan sebagai publikasi – tunduk pada sensor tingkat lanjut.

Mereka yang menghadiri pertemuan itu mengatakan para perwakilan setuju untuk bekerja sama sepenuhnya tetapi menjelaskan bahwa mereka tidak bisa begitu saja mengubah selebaran dalam semalam. 

Usulan itu juga tidak akan menjadi tugas yang mudah bagi otoritas pendidikan, karena akan membutuhkan beberapa staf untuk melakukan tinjauan peraturan, menurut sumber yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena sensitivitas diskusi.

Kemudian, bulan lalu, bahkan sebelum kementerian menyusun rencana terperinci, Dewan Negara melarang perusahaan bimbingan belajar itu menghasilkan keuntungan dengan mengajar mata pelajaran inti sepulang sekolah. 

Kabinet China juga membatasi investasi asing di perusahaan semacam itu, setelah bertahun-tahun menjadi jalan utama bagi perusahaan persiapan ujian semacam itu untuk mengumpulkan uang di industri nirlaba.

  • 'Wacana dan ideologi perlu dikendalikan oleh pemerintah pusat', dan Beijing 'bermaksud untuk memperbaiki pendidikan itu sendiri', kata orang dalam industri. 
  • Presiden Xi Jinping mulai mengkritik sektor bimbingan belajar di luar sekolah di China bertahun-tahun yang lalu, dengan mengatakan hal itu 'melanggar hukum pendidikan' dan membebani keluarga.

Orang tua khawatir bahwa tindakan keras Beijing terhadap layanan bimbel yang mencari keuntungan akan merusak prospek karir anak-anak mereka.

Dan begitu saja, sebuah sektor ekonomi bernilai puluhan miliar dolar – dan telah lama dianggap penting untuk berhasil dalam ujian sekolah di China – dijungkirbalikkan.

“Tindakan keras yang belum pernah terjadi sebelumnya ini dari atas dan berada di luar kementerian pendidikan,” kata sumber itu. “Tujuannya bukan untuk secara khusus menargetkan sektor swasta, tetapi bertujuan untuk membenahi pendidikan itu sendiri.

Industri bimbingan belajar dicari oleh banyak keluarga kaya, dan kelas menengah yang berkembang pesat di negara ini, sebagai sarana untuk kehidupan yang lebih baik dan meningkatkan status sosial.

Industri ini juga mempekerjakan jutaan pekerja, menurut China News Weekly. Banyak dari mereka adalah staf paruh waktu yang ingin mendapatkan lebih banyak uang sampingan atau membayar untuk gelar universitas mereka.

Menurut PwC, pada saat sejumlah perusahaan pendidikan kecil bangkrut atau ditutup selama pandemi, beberapa platform pendidikan online yang lebih besar berkembang di tengah lonjakan permintaan, dan memperoleh sejumlah besar pendanaan. 

Sebanyak 13 lembaga pendidikan Tiongkok terdaftar di bursa saham pada 2020. Salah satunya terdaftar di China daratan, dan yang lainnya berada di Hong Kong dan Amerika Serikat.

Platform penambangan dan analisis data iiMedia Research memperkirakan bahwa pasar pendidikan online China tumbuh sekitar 10 persen menjadi 454 miliar yuan (US$70,25 miliar) pada 2020.

Sementara itu, firma riset dan konsultan Frost & Sullivan memperkirakan tahun lalu bahwa pasar pendidikan online negara itu bakal bernilai sekitar US$99,3 miliar pada 2023.

Raksasa teknologi China, termasuk Alibaba, Tencent dan ByteDance, juga ikut-ikutan dalam beberapa tahun terakhir dan berinvestasi di sektor pendidikan.

“Pasar cukup gegabah, dan pemerintah pusat sekarang mengirimkan sinyal bahwa pendidikan perlu menjaga jarak tertentu dari modal karena keterlibatan modal yang berlebihan akan menyalakan kembali ketidakadilan sosial dan tidak konsisten dengan beberapa filosofi pemerintah China,” kata Miao Lu, sekretaris jenderal Pusat China dan Globalisasi (CCG), sebuah wadah pemikir Beijing.

MTB
Hi, saya adalah jurnalis bisnis dan ekonomi di salah satu media nasional. Saya menulis soal kewirausahaan, finansial, saham, hukum bisnis,dan hal-hal menarik lainnya.

Tidak ada komentar

Quote

“Finally, from so little sleeping and so much reading, his brain dried up and he went completely out of his mind.” ― Miguel de Cervantes Saavedra, Don Quixote