Pakai Kereta Pribadi, Kim Jong Un Temui Vladimir Putin


Duniatera.com
- Pemimpin Korea Utara, Kim Jong Un, telah tiba di Rusia, demikian dilaporkan media Jepang pada Selasa (12/9/2023).

Dilansir Reuters, kunjungan Kim Jong Un itu dalam rangka diskusi menyeluruh dengan Presiden Vladimir Putin di tengah peringatan dari Washington agar mereka tidak berkongsi dalam kesepakatan senjata.

Media Korea Utara melaporkan, Kim meninggalkan Pyongyang menuju Rusia pada Minggu dengan kereta pribadinya. Ia didampingi oleh pejabat industri senjata dan militer senior serta menteri luar negeri.

Agen berita Kyodo Jepang melaporkan pada Selasa, dengan mengutip sumber resmi Rusia yang tidak disebutkan namanya, bahwa kereta yang membawa Kim telah tiba di stasiun Khasan, gerbang utama kereta api ke Rusia Timur dari Korea Utara.

Jurubicara Kementerian Pertahanan Korea Selatan mengatakan mereka percaya Kim memasuki Rusia pada Selasa pagi.

Kim jarang bepergian ke luar negeri, hanya tujuh kali dalam 12 tahun masa pemerintahannya. Empat dari perjalanan tersebut adalah ke sekutu politik utama Korea Utara, yaitu Cina.

"Ini akan menjadi kunjungan penuh," kata jurubicara Kremlin Dmitry Peskov. "Akan ada negosiasi antara kedua delegasi, dan setelah itu, jika perlu, para pemimpin akan melanjutkan komunikasi secara satu-satu."

Seorang pejabat di administrasi Khasan menolak untuk berkomentar mengenai laporan kedatangan Kim.

Pejabat AS, yang pertama kali mengatakan kunjungan itu segera terjadi, mengatakan bahwa pembicaraan senjata antara Rusia dan Korea Utara sedang aktif berlangsung dan bahwa Kim dan Putin kemungkinan akan membahas penyediaan senjata Rusia untuk perang di Ukraina.

Putin tiba di Vladivostok pada hari Senin, demikian dilaporkan agensi berita TASS Rusia. Ia dijadwalkan untuk menghadiri sesi pleno Forum Ekonomi Timur, yang berlangsung hingga hari Rabu.

Peskov mengatakan pertemuannya dengan Kim akan terjadi setelah forum tersebut dan tidak ada konferensi pers yang direncanakan oleh para pemimpin, menurut agensi berita Rusia.

Belum ada konfirmasi mengenai lokasi pertemuan atau apakah Kim akan menghadiri forum ekonomi tersebut.

Pyongyang dan Moskow telah membantah bahwa Korea Utara akan menyediakan senjata untuk Rusia, yang telah menggunakan banyak stok senjata selama lebih dari 18 bulan perang.

Washington dan sekutunya telah menyuarakan kekhawatiran atas tanda-tanda kerjasama militer yang lebih erat antara Rusia dan Korea Utara yang bersenjata nuklir. Ini akan menjadi pertemuan kedua Kim dengan Putin, setelah mereka bertemu pada tahun 2019 dalam kunjungan luar negeri terakhirnya.

Peskov mengatakan kepentingan nasional Rusia akan menentukan kebijakannya, menurut agensi berita Rusia.

"Seperti yang Anda ketahui, saat menerapkan hubungan kami dengan tetangga kami, termasuk Korea Utara, kepentingan kedua negara kami sangat penting bagi kami, bukan peringatan dari Washington," kata Peskov.


DELEGASI PEJABAT PERTAHANAN

Delegasi Korea Utara mencakup anggota terkemuka dari partai yang menangani industri pertahanan dan urusan militer, termasuk Direktur Departemen Industri Amunisi Jo Chun Ryong, kata seorang analis, yang menunjukkan kunjungan akan berfokus pada kerjasama industri pertahanan.

"Kehadiran Jo Chun Ryong menunjukkan bahwa Korea Utara dan Rusia akan menyepakati beberapa jenis kesepakatan pembelian amunisi," kata Michael Madden, ahli kepemimpinan Korea Utara di Stimson Center yang berbasis di Washington.

Wakil Menteri Luar Negeri Korea Selatan Chang Ho-jin, mantan duta besar untuk Rusia, mengatakan akan menjadi kepentingan Moskow untuk mempertimbangkan posisinya di dunia internasional setelah konflik Ukraina dan ingat bahwa Rusia membantu membentuk rezim nonproliferasi saat ini.

"Kerjasama militer akan melanggar resolusi Dewan Keamanan, apapun yang dilakukan (Rusia) dengan Utara," katanya.

Pada hari Senin, Washington memperbarui peringatannya kepada Pyongyang untuk tidak menjual senjata ke Rusia yang bisa digunakan dalam perang Ukraina, mendesak Utara untuk mematuhi janjinya untuk tidak menyediakan atau menjual senjata ke Rusia.

Departemen Negara AS mengatakan setiap transfer senjata dari Korea Utara ke Rusia akan melanggar resolusi Dewan Keamanan PBB, yang melarang transaksi senjata apa pun dengan Korea Utara.

"Kami, tentu saja, telah secara agresif menegakkan sanksi kami terhadap entitas yang mendanai upaya perang Rusia... dan tidak akan ragu-ragu untuk memberlakukan sanksi baru secara tepat," kata jurubicara Departemen Negara Matthew Miller kepada wartawan, dilansir Reuters.

Korea Utara adalah salah satu dari sedikit negara yang telah mendukung Rusia secara terbuka sejak invasi ke Ukraina tahun lalu, dan Putin berjanji minggu lalu untuk "memperluas hubungan bilateral dalam segala hal dengan cara yang direncanakan dengan menggabungkan upaya".

Dalam tampilan yang mencolok, Kim memberikan tur pribadi pameran senjata untuk Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu saat ia mengunjungi Pyongyang pada Juli, dan mereka berdiri bersama untuk menonton parade militer yang menampilkan rudal balistik yang dilarang.

Rusia telah memberikan suara, bersama dengan Cina, untuk menyetujui resolusi Dewan Keamanan hingga tahun 2017 yang menghukum Korea Utara atas peluncuran rudal balistik dan uji coba nuklir.


MTB

Jurnalis bisnis dan ekonomi di salah satu media nasional. Saya menulis soal kewirausahaan, finansial, saham, hukum bisnis,dan hal-hal menarik lainnya. Meraih gelar MBA dari SBM ITB.

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال