AS Terbukti Tekan Spanyol untuk Menutup Kasus Kameramen yang Terbunuh dalam Serangan terhadap Jurnalis di Baghdad pada 2003


JAKARTA – Kabel-kabel kedutaan AS yang bocor dari Madrid mengungkapkan bahwa Amerika Serikat memberi tekanan kepada pemerintah Spanyol untuk menutup kasus yang diajukan oleh keluarga kameramen Spanyol, José Couso. Couso terbunuh di Baghdad ketika sebuah tank Angkatan Darat AS menembaki Hotel Palestina, yang dihuni oleh para jurnalis, pada tanggal 8 April 2003. Tiga tentara AS telah dijerat dalam pengadilan Spanyol atas kematian Couso. "Saya marah," kata Javier Couso, saudara José Couso. "Saya tidak percaya pemerintah saya bersekongkol dengan pemerintah asing... Sepertinya kita adalah warga negara, atau setidaknya provinsi kecil, dari imperium Amerika Serikat."


Transkrip ini adalah transkrip sementara. Salinan mungkin belum dalam bentuk akhir.


AMY GOODMAN: Saya rasa yang penting di sini adalah tingkat dokumen, mungkin menekankan komentar jurnalis besar I.F. Stone, “Pemerintah berbohong,” bahwa apa yang kita lihat pemerintah mengatakan sangat berbeda dengan apa yang terjadi di balik layar. Dan apa isu-isu itu, Anda mengungkapkan, misalnya, di Spanyol, mengapa ini menyebabkan keributan besar, sebenarnya menunjukkan apa yang sedang dilakukan pemerintah AS di negara lain untuk mencegah segala jenis penuntutan, misalnya, terkait perang Irak, Guantánamo, yang membawa kita ke masalah jurnalis yang terbunuh.

Kabel-kabel kedutaan AS yang bocor dari Madrid, yang mendapat banyak perhatian di Spanyol, mengungkap tekanan AS untuk menutup gugatan yang diajukan oleh keluarga seorang jurnalis Spanyol yang terbunuh dalam serangan militer AS pada 2003 di Hotel Palestina di Baghdad. Sebuah kabel dari 14 Mei 2007, yang ditulis oleh Duta Besar Eduardo Aguirre, berbunyi, "Untuk pihak kami, akan penting untuk terus mengangkat kasus Couso, di mana tiga prajurit AS menghadapi tuduhan terkait kematian kameramen Spanyol José Couso selama pertempuran untuk Baghdad."

Couso adalah seorang kameramen muda dengan jaringan TV Spanyol Telecinco. Dia sedang merekam dari balkon Hotel Palestina di Baghdad, 8 April 2003, ketika sebuah tank Angkatan Darat AS menembaki hotel tersebut, yang penuh dengan jurnalis, membunuh Couso dan seorang kameramen Reuters.


Untuk lebih lanjut tentang kabel ini dan gugatan Couso, Democracy Now! ke Madrid, ke Spanyol. Kami bergabung dengan Javier Couso, saudara José Couso. Juga bersama kami di telepon dan menerjemahkan untuk Javier Couso adalah mantan produser Democracy Now! Maria Carrion.

Kami menyambut keduanya di Democracy Now! Maria, jika Anda bisa menjelaskan kasus khusus ini dan dampaknya di Spanyol. El País adalah salah satu dari lima surat kabar yang bekerja dengan WikiLeaks dan merilis dokumen ini dari waktu ke waktu.


MARIA CARRION: Dampaknya sangat besar. Itu benar-benar semua yang dibicarakan. Ini bahkan telah menempatkan krisis ekonomi yang kami hadapi ke topik kedua. Ini sangat penting karena kami melihat, meskipun banyak orang menduga ini, manuver-manuver politik yang terjadi di belakang layar, untuk mencoba menutup kasus Couso, serta kasus-kasus lain, di pengadilan nasional Spanyol. Javier, seperti yang akan dia jelaskan kepada Anda, tidak berhenti memberikan wawancara sejak berita ini pecah. Mereka sangat terpengaruh oleh ini, karena mereka melihat betapa pemerintah Spanyol bermain ke tangan kepentingan Amerika kembali di masa Bush, pada dasarnya mencoba membuat kasus Couso dibuang dan bermain strategi dua cabang, tidak hanya di tingkat politik, tetapi juga di tingkat yudisial, mencoba mempengaruhi hakim yang memiliki kasus dan jaksa yang memberitahu mereka bahwa mereka harus mengajukan banding atas kasus tersebut, dan pemerintah Spanyol pada dasarnya berjalan langkah demi langkah setiap menit dengan Amerika Serikat.

AMY GOODMAN: Pengadilan Spanyol telah membuka kembali kasus ini untuk ketiga kalinya dalam beberapa bulan terakhir ke pembunuhan José Couso. Saya ingin kembali ke momen serangan AS di Hotel Palestina. Ini adalah klip dari dokumenter Hotel Palestina: Killing the Witness, diproduksi oleh jaringan José Couso, Telecinco. Disiarkan di televisi Spanyol, termasuk wawancara dengan banyak jurnalis yang berada di dalam Hotel Palestina dan membantu membawa José Couso ke rumah sakit, di mana ia kemudian meninggal. Klip ini dimulai dengan adegan yang diambil di dalam Hotel Palestina sesaat setelah serangan tank AS. Peringatan untuk penonton televisi kami, beberapa cuplikan berisi adegan grafis.

NARATOR: Granat meledak sebelum menghantam fasad hotel dan menyemprotkan serpihan ke lantai atas. Ruangan Reuters menderita konsekuensi dramatis. Dekat balkon, kameramen mereka Taras Protsyuk menerima ledakan penuh dan roboh, terluka parah. Paul Pasquale menemukan dirinya di lantai tertutup darah.

JON SISTIAGA: [diterjemahkan] Saya tidak percaya itu adalah orang Amerika sampai saya mencapai Couso, yang sadar, yang terjaga, dan dia memberitahu saya itu adalah tank.

ANTONIO BAQUERO: [diterjemahkan] Tiba-tiba kami melihat balkon yang rusak. Itu lantai 15. Tapi saya mulai menghitung. Satu, dua, tiga, empat, lima...15. Mereka menghantam ruangan Reuters. Hal pertama yang saya pikirkan adalah, "Sialan, Couso tepat di bawah sana."

JON SISTIAGA: [diterjemahkan] Itu adalah tank, karena Couso melihat bagaimana mereka menembaknya. Dia sedang melihat tank saat dia terkena. Dia sadar siapa yang membunuhnya.

ANTONIO BAQUERO: [diterjemahkan] Dan kemudian saya melihat kamera di lantai, hancur, dan genangan darah. Momen itu membeku dalam pikiran saya. Saya ingat saya berhenti berkata, "Ya Tuhan, ya Tuhan."

AMY GOODMAN: Kedua José Couso dan Taras Protsyuk, seorang kameramen Reuters, berada di balkon terpisah merekam — pada akhirnya, merekam kematian mereka sendiri, saat tank AS membuka api di Hotel Palestina. Itu adalah potongan dari dokumenter Hotel Palestina: Killing the Witness, diproduksi oleh jaringan sendiri José Couso di Spanyol yang disebut Telecinco.

Nah, saya mewawancarai salah satu dari banyak jurnalis Spanyol yang menyaksikan serangan di Hotel Palestina di Baghdad, 8 April 2003. Olga [Rodríguez], seorang koresponden untuk salah satu jaringan radio terkemuka di Spanyol, sempat selamat dari serangan itu sendiri. Saya berbicara dengannya lima tahun lalu, ketika dia datang ke sini, ke New York.

OLGA RODRÍGUEZ: Kami berada di balkon. Kami tinggal di hotel itu, kira-kira 200 jurnalis, Eropa, jurnalis Amerika. Dan hari sebelum serangan itu, kami bahkan mengucapkan halo kepada pasukan. Mereka berada di sisi lain sungai, Sungai Tigris, dan mereka berada di sana melihat-lihat sebagai orang militer. Mereka mencoba mengetahui bangunan apa saja yang mengelilingi mereka, dan itu hari sebelumnya.

Pada tanggal 8 April, kami bangun pagi-pagi, dan kami melihat beberapa tank sudah ada di jembatan. Mereka tidak bersembunyi. Mereka ada di sana. Ketika serangan terjadi, saya melihat mereka pertama kali sekitar empat jam sebelum serangan di jembatan. Dan saya berada di lantai 16 Hotel Palestina, dan saya sedang menunggu telepon dari stasiun radio saya di Spanyol, karena saya harus siaran, dan saya di balkon. Tiba-tiba, telepon saya berdering, jadi saya masuk ke dalam kamar. Dan ketika saya sedang melakukan itu, serangan datang.

Pertama, saya pikir saya sudah mati. Saya merasa benar-benar kosong di dalam diri saya. Saya tidak bisa mendengar apa-apa. Lalu lima detik kemudian, saya bereaksi. Saya mulai menyentuh diri saya sendiri. Saya menemukan beberapa darah di kaki saya, dan saya memutuskan untuk berlari. Saya pergi ke kamar lain di mana beberapa jurnalis Spanyol berada, dan saya berkata, “Saya tidak bisa mendengar apa-apa. Kita telah diserang.” Dan setelah itu, kami turun tangga. Ketika kami sampai di lantai 14, di mana José —


AMY GOODMAN: Lantai lima belas?

OLGA RODRÍGUEZ: Di lantai 15, ada orang-orang Reuters. Salah satu dari mereka, Taras, langsung meninggal dalam serangan itu. Tapi kami tidak tahu itu. Ketika saya sampai di lantai 14, seorang jurnalis Italia yang merupakan teman saya sedang berteriak, “José terluka. José terluka.”

Sekitar satu jam setelah itu, saya berbicara dengan Spanyol melalui telepon, dan bos saya berkata kepada saya, “Pentagon telah mengakui bahwa itu adalah serangan Amerika.” Dan saya tidak percaya, karena saya tahu bahwa mereka tahu bahwa hotel itu, seperti yang diketahui semua orang di dunia, adalah tempat di mana tinggal 200 jurnalis dari Eropa, dari Amerika, dan mereka tidak jauh. Mereka tidak tiba sepuluh menit sebelum serangan. Mereka ada di sana sebelumnya, 36 jam sebelumnya. Mereka tahu persis di mana Hotel Palestina berada, bahkan dari jembatan. Anda bisa — Anda bisa pergi ke jembatan di Baghdad, dan Anda bisa melihat Hotel Palestina dalam bahasa Inggris di gedung itu.

AMY GOODMAN: Olga Rodríguez adalah seorang jurnalis Spanyol dengan Cuatro TV. Dia berada di Hotel Palestina. Dia sendiri terluka saat menyaksikan serangan yang menewaskan José Couso. Kami bergabung di Madrid oleh Javier Couso, saudaranya.

Javier Couso, Anda dan ibu Anda tidak membiarkan kasus ini mati. Bisakah Anda jelaskan, sekarang dengan dirilisnya kabel yang menunjukkan AS memberikan tekanan untuk menghentikan kasus ini, apa tanggapan Anda?

JAVIER COUSO: [diterjemahkan] Pertama, kami benar-benar terkejut dan marah dengan ini — terkejut karena kami tidak percaya bahwa pemerintah dan jaksa kami berkonspirasi dengan pemerintah asing untuk mencegah penyelidikan tentang apa yang terjadi pada saudara saya, seorang warga negara Spanyol, dan marah karena kami telah dibohongi — kami bertemu dengan orang-orang ini dari pemerintah dan kantor jaksa, dan mereka berulang kali memberi tahu kami bahwa mereka tidak akan menghalangi penyelidikan dan proses ini.

AMY GOODMAN: Siapa yang Anda tuntut? Sebutkan nama-nama tentara yang Anda kejar di sini di Amerika Serikat dan apa yang Anda ingin lihat terjadi. Maria Carrion menerjemahkan untuk saudara José, Javier Couso.

JAVIER COUSO: [diterjemahkan] Nah, dalam gugatan, kami menamai beberapa orang dan, berkat Mahkamah Agung, yang membuka kembali kasus pada bulan Juli tahun ini, kami dapat melakukannya, terhadap Kapten Gibson, Sersan Wolford, dan Letnan Philip de Camp. Mereka benar-benar rantai komando, dari sersan yang memerintahkan tembakan hingga setiap orang dalam rantai komando yang membuat ini terjadi. Dan kami hanya ingin pengadilan yang adil. Kami jelas ingin tentara-tentara ini dapat membela diri, tetapi kami juga ingin mengetahui secara pasti apa yang terjadi pada pagi tujuh tahun lalu itu. Dan kami percaya bahwa itulah yang seharusnya terjadi di negara-negara yang memiliki aturan hukum, dan itu adalah sesuatu yang seharusnya terjadi antara dua negara yang seharusnya adalah sekutu, meskipun sekarang sepertinya kami adalah warga negara, atau setidaknya sebuah provinsi kecil, dari sebuah imperium Amerika Serikat.

AMY GOODMAN: Akhirnya, apakah ada surat perintah penangkapan yang dikeluarkan untuk ketiga tentara AS ini? Benarkah itu? Dan apa yang terjadi padanya, Javier?

JAVIER COUSO: [diterjemahkan] Kami terkejut mengetahui bahwa untuk pertama kalinya dalam sejarah Interpol, yang didirikan pada awal abad ke-20, agensi ini, Interpol, telah menolak perintah penangkapan langsung yang dikeluarkan oleh hakim dalam kasus ini. Ini hanya berlaku di dalam zona euro.

AMY GOODMAN: Nah, Javier Couso, saya ingin berterima kasih kepada Anda karena telah bersama kami. Dan terima kasih, Maria Carrion, mantan produser Democracy Now! Kami akan terus mengikuti kasus ini dan terus, tentu saja, mengikuti rilis kabel diplomatik ini, lebih dari seperempat juta. Ini belum pernah terjadi sebelumnya, saat kami melihat tidak pada keseluruhan gudang, tetapi secara individual pada kabel-kabel ini dan apa artinya bagi individu dan negara di seluruh dunia. Terima kasih banyak telah bersama kami. Dan terima kasih kepada Scott Horton, pengacara di New York, menulis untuk Majalah Harper's."




MTB

Jurnalis bisnis dan ekonomi di salah satu media nasional. Saya menulis soal kewirausahaan, finansial, saham, hukum bisnis,dan hal-hal menarik lainnya. Meraih gelar MBA dari SBM ITB.

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال