Israel Tangkap Hampir Sebanyak Warga Palestina yang Dilepaskan Selama Gencatan Senjata


Ramallah, Tepi Barat yang diduduki – Israel terus melakukan penangkapan puluhan warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki dan Yerusalem Timur selagi mereka menjalankan pembebasan tahanan dengan Hamas, kelompok bersenjata yang berbasis di Gaza.

Dalam empat hari pertama gencatan senjata yang sedang berlangsung antara Israel dan Hamas, yang dimulai pada hari Jumat, Israel telah membebaskan 150 tahanan Palestina – 117 anak-anak dan 33 wanita.

Hamas membebaskan 69 tawanan – 51 warga Israel dan 18 orang dari negara lain.

Selama empat hari yang sama, Israel menangkap setidaknya 133 warga Palestina dari Yerusalem Timur dan Tepi Barat, menurut asosiasi tahanan Palestina.

"Selama ada pendudukan, penangkapan tidak akan berhenti. Orang harus memahami ini karena ini adalah kebijakan pusat pendudukan terhadap Palestina dan untuk membatasi segala bentuk perlawanan," kata Amany Sarahneh, juru bicara Masyarakat Tahanan Palestina, kepada Al Jazeera.

"Ini adalah praktik sehari-hari – bukan hanya setelah 7 Oktober," tambahnya. "Kami sebenarnya mengharapkan lebih banyak orang yang ditangkap selama empat hari ini."

Gencatan senjata yang dimediasi Qatar ini datang setelah 51 hari pemboman tanpa henti oleh Israel di Jalur Gaza yang terkepung, yang dimulai pada 7 Oktober, hari Hamas melancarkan serangan mengejutkan di wilayah Israel, menewaskan sekitar 1.200 orang.

Israel telah membunuh lebih dari 15.000 warga Palestina di Jalur Gaza sejak itu, mayoritasnya perempuan dan anak-anak.

Pada hari Senin, gencatan senjata asli empat hari diperpanjang selama dua hari lagi, selama itu 60 warga Palestina tambahan dan 20 tawanan diharapkan akan dibebaskan.

Di bawah pendudukan militer Israel selama 56 tahun di Tepi Barat dan Yerusalem Timur, pasukan Israel melakukan penggerebekan malam ke rumah-rumah Palestina, menangkap 15 hingga 20 orang pada hari-hari "tenang".

Dalam dua minggu pertama setelah 7 Oktober, Israel menggandakan jumlah warga Palestina dalam tahanannya dari 5.200 orang menjadi lebih dari 10.000. Angka tersebut termasuk 4.000 pekerja dari Gaza yang bekerja di Israel dan ditahan sebelum kemudian dibebaskan kembali ke Gaza.

Pengacara tahanan Palestina dan kelompok pemantau telah mencatat 3.290 penangkapan di Tepi Barat dan Yerusalem Timur sejak 7 Oktober. Pada pertengahan November, Eyad Banat berusia 35 tahun ditangkap saat dia siaran langsung di TikTok. Ia kemudian dibebaskan.

'Tidak ada Jaminan dengan Pendudukan'

Sejak dimulainya gencatan senjata, jalanan Ramallah telah dipenuhi orang-orang yang menyambut tahanan yang dibebaskan.

Namun, kekhawatiran bagi tahanan Palestina tidak berakhir setelah mereka dibebaskan. Mayoritas mereka yang dibebaskan biasanya ditangkap kembali oleh pasukan Israel dalam hari, minggu, bulan, dan tahun setelah pembebasan mereka.

Puluhan orang yang ditangkap dalam pertukaran tahanan Israel-Hamas pada tahun 2011 ditangkap kembali dan hukuman mereka dipulihkan.

Sarahneh mengatakan belum jelas apakah Israel telah memberikan jaminan apa pun bahwa mereka tidak akan menangkap kembali mereka yang telah dibebaskan.

"Tidak ada jaminan dengan pendudukan. Orang-orang ini dapat ditangkap kembali kapan saja. Pendudukan selalu menangkap kembali orang-orang yang telah dibebaskan," katanya.

"Bukti terbesar bahwa orang-orang ini mungkin ditangkap kembali adalah bahwa mayoritas orang yang ditahan sekarang adalah tahanan yang dibebaskan," tambahnya.

Sejak 7 Oktober, kondisi tahanan Palestina di bawah tahanan atau penahanan telah menurun secara drastis. Banyak yang mengeluh tentang pemukulan parah sementara enam tahanan Palestina telah meninggal dalam tahanan Israel.

Banyak perempuan dan anak-anak yang dibebaskan selama gencatan senjata telah bersaksi tentang pelecehan yang mereka alami di penjara Israel.

Beberapa video juga muncul dalam beberapa minggu terakhir tentang tentara Israel yang memukuli, menginjak, menganiaya, dan menghina tahanan Palestina yang telah diborgol, ditutup matanya, dan dilucuti baik sebagian atau seluruhnya. Banyak pengguna media sosial mengatakan adegan-adegan tersebut mengingatkan mereka pada taktik penyiksaan yang digunakan oleh pasukan Amerika Serikat di penjara Abu Ghraib di Irak pada tahun 2003.

Selain pemukulan parah, otoritas penjara Israel menghentikan perawatan medis untuk tahanan Palestina setidaknya selama minggu pertama setelah 7 Oktober, termasuk untuk mereka yang telah dipukuli, menurut kelompok hak asasi. Kunjungan keluarga serta kunjungan rutin pengacara juga dihentikan, kata kelompok itu.

Tahanan sebelumnya berhak mendapatkan tiga hingga empat jam di luar sel mereka di halaman, tetapi sekarang itu telah dipotong menjadi kurang dari satu jam, menurut kelompok hak asasi.

Sekarang sel yang penuh sesak sering menampung dua kali lipat jumlah tahanan yang dibangun untuk mereka dengan banyak yang tidur di lantai tanpa kasur, kata mereka.

Otoritas penjara Israel juga memotong listrik dan air panas, melakukan pencarian sel, menghapus semua perangkat listrik termasuk TV, radio, slab memasak, dan ketel, serta menutup kantin, yang digunakan tahanan untuk membeli makanan dan perlengkapan dasar seperti pasta gigi.


MTB

Jurnalis bisnis dan ekonomi di salah satu media nasional. Saya menulis soal kewirausahaan, finansial, saham, hukum bisnis,dan hal-hal menarik lainnya. Meraih gelar MBA dari SBM ITB.

Lebih baru Lebih lama

نموذج الاتصال